22 ABG Tersesat 6 Jam di Cagar Alam Pananjung Pangandaran

22 ABG Tersesat 6 Jam di Cagar Alam Pananjung Pangandaran
22 ABG Tersesat 6 Jam di Cagar Alam Pananjung Pangandaran

Ligapedia.news – Sebanyak 22 remaja Pangandaran tersesat di Taman Wisata Alam (TWA) Cagar Alam Pangandaran pada Sabtu (16/9/2024). Mereka tersesat di dalam hutan selama hampir 6 jam.
Informasi yang diterima detikJabar, puluhan remaja itu merupakan warga lokal yang melakukan kegiatan botram atau makan bersama.

Ketua Taruna Siaga Bencana (Tagana) Pangandaran Nana Suryana mengatakan proses evakuasi puluhan siswa itu berlangsung selama hampir 6 jam.

“Puluhan siswa itu mengaku tersesat sejak siang pukul 14.00 WIB. Sementara petugas menerima laporan dari ortu pukul 15.30 WIB. Saat itu juga petugas langsung masuk Cagar Alam,” kata Nana kepada detikJabar saat dihubungi Sabtu (16/9/2023) malam.

Menurutnya posisi puluhan siswa itu tersesat saat hendak bermain dari cagar alam ke Curug Air Terjun. “Mereka itu mau main, botram atau makan-makan di sana,” ucap dia.

Karena lokasi tujuan mereka jauh di tengah belantara cagar alam, alhasil mereka tersesat dan lupa jalan pulang.

Singkat cerita, mereka kemudian dievakuasi petugas. Lamanya proses evakuasi berkaitan dengan jarak pintu masuk ke lokasi tersesat puluhan siswa sejauh 4 kilometer.

“Selain jauh, lokasinya masih daerah dataran tinggi. Mereka saat ditemukan dalam kondisi lemah. Akhirnya kami drop makanan sama minuman, kita evakuasi mereka ke bawah. Alhamdulillah sudah semuanya terevakuasi, namun satu orang kondisinya lemah sehingga perlu digendong,” jelasnya.

Kepala BKSDA Pangandaran Kusnadi mengatakan puluhan siswa yang sejak siang tadi tersesat itu merupakan warga lokal. “Ya mereka warga lokal Pangandaran anak Karang Gedang, namun sudah dievakuasi petugas BKSDA dengan Tagana Pangandaran,” katanya.

Ia pun menyesalkan karena puluhan siswa itu masuk tanpa izin dan melapor ke pihak BKSDA. “Mereka masuk cagar alam tanpa melapor ke petugas BKSDA, karena mungkin beranggapan orang lokal tidak penting untuk melapor. Perasaanya gitu,” ucapnya.

Ia mengatakan jarak dari pintu masuk ke lokasi puluhan siswa tersesat cukup jauh. Jaraknya sekitar 1,5 jam perjalanan dari puntu masuk jika berjalan kaki.

Kusnadi mengimbau agar siapapun pengunjung cagar alam akan bertujuan ke suatu tempat dalam kawasan wajib lapor. “Nanti kami perketat lagi untuk siapapun yang akan masuk TWA Cagar Alam,” ucapnya.

 

sumber : Detik

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *