Ada Apa di Balik Perombakan Kabinet Vladimir Putin di Masa Perang?

Dibalik Perombakan Kabinet Putin di Masa Perang?
Dibalik Perombakan Kabinet Putin di Masa Perang?

Ligapedia.news – Dalam perombakan besar-besaran kabinetnya, Presiden Vladimir Putin akan memberhentikan Sergei Shoigu, menteri pertahanan Rusia yang telah menjabat selama 12 tahun, dari jabatannya dan menunjuknya sebagai sekretaris Dewan Keamanan, posisi yang sebelumnya dijabat oleh Nikolai Patrushev sejak 2008.

Langkah ini telah memicu spekulasi di kalangan pengamat Kremlin, yang penasaran dengan apa yang bisa menyebabkan langkah mengejutkan tersebut, dan apa artinya bagi Shoigu, Patrushev, dan Andrei Belousov, wakil perdana menteri dan ekonom yang akan menjadi menteri pertahanan Rusia yang baru.

Bacaan Lainnya

Shoigu dikenal sebagai loyalis Putin, pasangan ini telah difoto dalam banyak ekspedisi memancing di kedalaman Siberia bersama, dan telah memimpin angkatan bersenjata Rusia selama invasi mereka ke Ukraina.

Penunjukan Belousov diperkirakan akan dikonfirmasi oleh Dewan Federasi minggu ini.

“Hari ini, pemenang di medan perang adalah orang yang lebih terbuka terhadap inovasi, lebih terbuka terhadap implementasi secepat mungkin,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada media. “Wajar jika pada tahap saat ini, presiden memutuskan bahwa Kementerian Pertahanan harus dipimpin oleh seorang warga sipil.”

Para pengamat mengatakan perombakan ini merupakan sinyal bahwa Rusia tidak memiliki rencana untuk mengakhiri perangnya di Ukraina, yang kini sudah memasuki tahun ketiga.

“Ini mengindikasikan bahwa Kremlin tidak sedang mencari jalan keluar dari Ukraina, tetapi hanya ingin memperpanjang kemampuan mereka untuk bertahan dalam konflik ini selama mungkin,” kata Jeff Hawn, kandidat doktor dan pengajar tamu di departemen sejarah internasional London School of Economics. “Rusia sangat terbatas [pada] seberapa banyak mereka dapat meningkatkan skala, karena kekurangan ekonomi. Namun, mereka dapat mempertahankan tingkat perang atrisi tertentu. Dan kemungkinan besar mereka berharap dapat melakukannya lebih lama daripada Ukraina.”

Shoigu akan segera menjabat sebagai wakil presiden Komisi Industri-Militer. Dia juga akan mengepalai Layanan Federal untuk Kerja Sama Teknis-Militer (FSVTS), yang bertanggung jawab atas urusan perangkat keras militer dengan negara lain.

“Dengan seorang ekonom mengambil alih Kementerian Pertahanan, dan menteri lama mengambil peran sebagai penasihat, para teknokrat akan semakin berkuasa. Tujuannya bukanlah perdamaian, melainkan perang yang lebih efisien,” tulis Mark Galeotti, penulis beberapa buku tentang Putin dan Rusia di The Spectator. “Ketika Putin menggali untuk jangka panjang, dengan ‘operasi militer khusus’ yang kini menjadi prinsip pengorganisasian utama rezimnya, ia tahu bahwa ia membutuhkan para teknokrat untuk menjaga agar mesin perangnya tetap berjalan.”

Apa posisi baru Shoigu untuk Vladimir Putin?

Why has Putin removed ally Sergei Shoigu as Russia's defence minister?

Keputusan Putin juga menghapus FSVTS dari Kementerian Pertahanan, sehingga Shoigu hanya bertanggung jawab kepada presiden.

“Hanya dalam waktu dua tahun operasi militer khusus [di Ukraina], Sergei Shoigu telah melampaui tingkat menteri pertahanan dalam hal tingkat profesionalitasnya,” kata Alexander Mikhailov dari Biro Analisis Politik-Militer, sebuah wadah pemikir pertahanan Rusia, kepada kantor berita TASS yang dikelola pemerintah, yang mencatat tingkat keahlian dan pengalaman internasional Shoigu di luar negeri.

Pakar militer Rob Lee menulis di X, “Ini tampaknya tidak dirancang sebagai penurunan jabatan untuk Shoigu, yang tidak hanya menerima posisi penting sebagai Sekretaris Dewan Keamanan tetapi juga akan tetap mengawasi masalah pertahanan dalam dan luar negeri.”

“Pecundang besar dalam perombakan ini tampaknya adalah Patrushev, yang juga merupakan salah satu pengambil keputusan utama di balik invasi ke Ukraina.”

Belum jelas posisi baru Patrushev nanti. Sementara itu, penempatan baru Shoigu juga belum tentu sebuah promosi.

Perombakan ini terjadi kurang dari sebulan setelah Wakil Menteri Pertahanan Timur Ivanov ditangkap atas tuduhan suap.

“Dewan Keamanan menjadi tempat penampungan bagi ‘mantan’ tokoh-tokoh kunci Putin – yang tidak bisa dilepaskan, tetapi tidak ada tempat untuk menampung mereka,” analis politik dan pendiri R.Politik, Tatiana Stanovaya, menulis di Telegram, merujuk pada gejolak yang terjadi dalam karier Shoigu baru-baru ini.

Ivanov memiliki reputasi gaya hidup mewah dan dituduh mengantongi dana yang dimaksudkan untuk rekonstruksi kota Mariupol, Ukraina yang dilanda perang. Stanovaya juga menunjuk pada perselisihan baru-baru ini dengan Rostec, produsen senjata milik negara Shoigu yang dituduh bekerja lamban, dan dampak dari pemberontakan Grup Wagner tahun lalu.

“Dengan demikian, Putin memperjelas bahwa hubungan dengan posisi sebelumnya akan tetap ada, bahwa kesinambungan itu penting – sesuai dengan semangatnya,” lanjut Stanovaya. “Namun, semua ini lebih mengingatkan pada keinginan untuk mengeluarkan Shoigu dari permainan agar tidak menyinggung perasaan, dengan penghormatan maksimal. Bukan karena dia adalah seorang teman, tapi karena itu lebih aman bagi Putin sendiri. Sama seperti yang terjadi dengan Medvedev pada Januari 2020. Tampaknya, inilah cara Dewan Keamanan membenarkan namanya sendiri: untuk memastikan keamanan dari mantan kelas berat yang tidak memiliki tempat lain untuk menetap dan tidak dapat diusir.”

Siapakah Andrei Belousov?

Who Is Andrei Belousov, Russia's New Defense Minister?

Seperti Shoigu, Belousov juga dikenal sebagai loyalis Putin dan pendukung utama pengeluaran pemerintah, yang diduga berada di balik kenaikan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) yang kontroversial di tahun 2019.

“Salah satu penunjukan Putin yang paling menonjol adalah ekonom Keynesian, Belousov, sebagai menteri pertahanan,” kata Andrei Kolesnikov, peneliti senior di Carnegie Endowment for International Peace. “Sekarang penting bagi Putin untuk memastikan bahwa sejumlah besar uang yang dihabiskan untuk perang tidak dicuri.”

“Belousov bukan hanya seorang pelaksana [tugas], ia memiliki visinya sendiri tentang bagaimana ekonomi Rusia harus berfungsi, dan ia mewujudkannya sebaik mungkin,” kata seorang sumber yang dekat dengan Kremlin kepada outlet berita independen Rusia, The Bell.

Sumber lain menambahkan bahwa pada 2014, ia adalah satu-satunya ekonom yang dekat dengan Putin saat itu yang mendukung aneksasi Krimea.

“Saya telah mengenal Andrei Belousov, menteri pertahanan Rusia yang baru, selama bertahun-tahun,” kata ekonom Konstantin Sonin dalam sebuah artikel panjang di X, dan menambahkan bahwa mereka tidak memiliki hubungan yang baik saat ini. “Perubahan baru – Belousov sebagai pengganti Shoigu di Kementerian Pertahanan, Shoigu sebagai pengganti Patrushev di Dewan Keamanan – adalah ilustrasi sempurna dari teori ‘otokrasi yang merosot’.

“Segala sesuatunya tidak berjalan sesuai dengan rencana Putin, tapi dia akan terus merotasi kelompok kecil loyalis yang sama. Putin selalu takut untuk membawa orang-orang baru ke posisi otoritas – bahkan di saat-saat terbaik sekalipun, mereka pasti bukan siapa-siapa yang tidak memiliki perspektif. Menjelang akhir kekuasaannya, bahkan lebih dari itu.”

Google.news

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *