Mengenal Love Addiction dan Cara Mengatasinya

Mengenal_Love_Addiction_dan_Cara_Mengatasinya

LIGAPEDIA.news – Cinta adalah salah satu emosi yang paling kuat yang dapat dirasakan manusia. Namun, terlalu kecanduan akan cinta bisa menjadi sesuatu yang berbahaya.

Meskipun belum ada penelitian yang pasti mengenai hal ini, para ahli psikologi menunjukkan hasrat terhadap cinta, atau obsesi terhadapnya, dapat menjadi akar masalah lain seperti kecemasan, depresi, dan pola hubungan yang tidak sehat.

Bacaan Lainnya

Sebuah studi pada tahun 2023 menggambarkan love addiction, yang kadang disebut juga sebagai kecanduan hubungan atau gangguan cinta obsesif, sebagai dorongan yang berlebihan dan tidak terkendali untuk mendapatkan cinta, perhatian, dan kasih sayang dari orang lain.

Dalam istilah masa kini, kecanduan cinta ini seperti bucin, yang seolah-olah begitu berhasrat mendapatkan cinta dari pasangan. Ini bisa berarti mengembangkan perasaan yang tidak sehat atau ekstrem terhadap seseorang, atau terus-menerus mencari pasangan romantis.

Meskipun kecanduan cinta tidak termasuk dalam kategori diagnosa resmi dalam Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental (DSM), pascadoktoral psikologi Gina Gerardo menegaskan istilah ini dapat membantu mengidentifikasi masalah hubungan atau masalah emosional tertentu yang mungkin dialami seseorang.

Tanda dan gejala

Pikiran obsesif

Merasa terus-menerus disibukkan dengan pikiran tentang cinta dan romansa atau objek kasih sayang kamu. Hal ini menjadi obsesif ketika sulit untuk fokus pada aspek lain dalam hidup.

Takut ditinggalkan

Ketakutan yang intens akan kesendirian atau ditinggalkan, yang mengarah pada perilaku melekat dan kebutuhan konstan akan kepastian. Kamu mungkin juga mengalami semacam “penarikan diri” atau pikiran-pikiran yang mengganggu ketika pasangan kamu tidak ada.

Pola hubungan yang tidak sehat

Mengulangi siklus hubungan yang intens dan berumur pendek atau tetap berada dalam hubungan yang toxic meskipun sudah ada tanda bahaya.

Mengabaikan diri sendiri

Memprioritaskan kebutuhan dan keinginan pasangan di atas kesejahteraan pribadi dan mengabaikan tujuan, minat, dan kebutuhan kamu sendiri.

Gejolak emosional

Mengalami pasang surut tergantung pada kondisi hubungan saat ini. Kamu mungkin merasakan perasaan euforia yang lebih dari apa yang biasanya dialami dalam hubungan romantis.

Dampak love addiction pada kesejahteraan pribadi

Ketika menangani masalah emosional, kadang sulit untuk mengenali kapan perasaan cinta dalam hidup kamu lebih bersifat merugikan daripada menguntungkan.

Walaupun gejala love addiction bisa memperburuk masalah kesehatan mental lainnya, gejala ini juga dapat memperparah kondisi yang sudah ada sebelumnya. Beberapa masalah kesehatan mental yang terkait dengan love addiction meliputi:

  • Kecemasan
  • Depresi
  • Rasa rendah diri
  • Gangguan tidur
  • Ketergantungan
  • Gangguan makan
  • Gangguan kepribadian ambang (BPD)

Gerardo juga memberikan peringatan terkait dampak love addiction pada kehidupan sehari-hari. “Jika perilaku ini merusak hubungan kamu dengan teman dan keluarga, atau menghalangi tanggung jawab lain seperti pekerjaan, pengasuhan anak, pembayaran tagihan, atau janji medis, itu bisa menjadi pertanda adanya masalah serius,” jelas Gerardo.

Cara mendapatkan bantuan

Ketika dihadapkan dengan love addiction, mungkin kamu merasa ingin menjauh dari dunia, bersumpah untuk tidak mencintai, dan mengisolasi diri.

Namun cinta adalah hal yang penting untuk memenuhi kehidupan kita. Alih-alih mencoba menghilangkannya sepenuhnya, kamu dapat berusaha mencari keseimbangan yang sehat.

Berikut beberapa strategi yang disarankan Gerardo:

Komunikasi terbuka

Karena gejala love addiction seringkali melibatkan orang lain, komunikasi menjadi kunci dalam menyelesaikan masalah yang mungkin kamu hadapi.

Mungkin kamu pernah menghindari komunikasi karena rasa takut atau kecemasan, namun dengan berbicara terbuka tentang perasaan, kamu dapat mendapatkan kejelasan dalam hubungan kamu.

Sebagai contoh, mungkin untuk mengatasi perasaan love addiction ini, kamu memutuskan untuk menghabiskan lebih banyak waktu sendirian.

Komunikasikan perubahan perilaku ini dengan pasangan sehingga mereka tahu apa motivasi kamu agar dapat membantu menjaga ikatan yang sehat. Dan jika kamu mengalami kesulitan untuk mengungkapkan emosi, konseling pasangan juga bisa menjadi pilihan yang baik.

Cari perspektif

lain Tanda-tanda bahaya dalam hubungan, apakah itu hubungan romantis atau tidak, terlihat ketika hal itu membuat kamu menutup mata dari dunia luar.

Gerardo menyarankan untuk mengeluarkan diri dari “gelembung cinta” tersebut dengan mendapatkan pandangan dari orang-orang terdekat.

Terapi dan konseling

Terapi individu atau kelompok dapat membantu mengatasi masalah yang mendasari dan mempelajari pola hubungan yang lebih sehat. Jika kamu merasa love addiction memengaruhi kesehatan pribadi atau hubunganmu, berbicara dengan seorang terapis dapat membantu menangani masalah tersebut.

Terapi pasangan atau kelompok juga dapat membawa kamu dan pasangan menuju hubungan yang lebih sehat dan seimbang.

Sumber : lifestyle.kompas.com

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *